RSS

KOMUTER

Kemaren sore jelang magrib saya diajak temen pulang kantor naek KRL (kereta listrik) ekonomi ac dari stasiun dukuh atas ke stasiun depok baru. Wuih seru juga, karena baru kali ini saya merasakan nikmatnya gerbong khusus wanita yang ternyata dijaga oleh 2 pria...dan baru kali ini pula saya merasakan aura para wanita pekerja yang tergesa-gesa pulang ke rumah tuk bertemu dengan suami & anak2 tercintanya (maklum saya kan prt yang berstatus irt...biasa hidup santai...hehehe).

Wah, ternyata seru juga ikut berlari lari mengejar KRL yang ternyata datang tepat waktu (tepat waktu saya nyampe stasiun maksudnya..hehehe). Gak nyampe lima menit sejak kami turun bis, kami telah berganti moda transportasi dari dari kopaja P19 ke KRL ekonomi AC yang lumayan nyaman, palagi di gerbong khusus wanita yang baru diluncurkan 2 bulan lalu.

Kebetulan KRL yang kami tumpangi menuju tanah abang terlebih dulu, sehingga kami masih kebagian tempat duduk. Yang menarik, ternyata banyak penumpang yang gak kebagian tempat duduk, memilih tuk duduk menggunakan bangku lipat kecil yang dapat dibeli di luar stasiun (jenius!! daripada capek berdiri...hayoo...). Di sini kan berlaku hukum rimba, siapa cepat, dia dapat! Heh!

Namun suasana yang nyaman itu, mendadak berubah menjadi hiruk pikuk saat KRL kembali melaju menuju stasiun dukuh atas & ratusan penglajo (jadi inget pelajaran sosiologi yaa..??) memenuhi gerbong demi gerbong. Namun keriuhan itu hanya sesaat berganti keheningan yang senyap, hanya suara roda roda besi beradu dengan bantalan rel yang terdengar. Terlihat wajah wajah lelah, ada yang khusu' berbbm-an, pesbukan, tidur tiduran hingga bengong sorangan.

Tak sampai setengah jam, KRL melambat memasuki stasiun depok baru, tujuan utama kami. Wuih, bener bener moda transportasi yang "aman, cepat dan nyaman" (kepaksa diberi tanda kutip yaa...hehehe), palagi kalo bukan jam pergi dan pulang kantor... Kalah deh bus transjakarta (kecuali jalur 1 tentunya, itu tuuh jurusan blok m-kota, yang bener bener jalur bebas hambatan), cukup 1 jam, nyampe deh dari ujung ke ujung).

Kembali ke cerita KRL, jadi inget masa masa kuliah dulu. Walaupun rumah saya lumayan jauh dari stasiun KRL, tapi kalo lagi iseng, jadul saya suka iseng naek turun KRL bogor-kota. Seneng aza ngeliat banyak yang seliweran, mulai dari pedagang asongan, pengamen yang show bergantian, hingga aksi pengemis yang mohon belas kasihan (ada yang to the point minta minta, tapi ada juga yang kreatif pura2 nyapu gerbong sambil minta upah ala kadarnya).

Nah, saking seringnya mondar mandir naek KRL yang gak jelas juntrungannya itu, jadul saya sampai sering melakukan wawancara dengan mereka, mule dari anak kecil yang jualan es mambo (saya kejar narasumbernya sampe ke bapak si penyuplai es mambo lho), segerombolan anak2 penyemir sepatu (kalo yang ini saya ngejar narasumber sampe ke walikota, demi ndapetin data tentang pemberdayaan mereka) hingga ngewawancarai sekelompok pengamen yang ternyata digawangi oleh seorang dosen muda UI, ckckck...panteees nyanyian mereka keren abiiezz..hehehe. Iseng bener yaaa???

Juga ada pengalaman lucu sekaligus ngenes, yakni waktu jaman kuliah. Saya bertiga dengan dua teman lain (satu cowoq dan satu ceweq), iseng maen ke kampus UI-Depok, dengan niat mau ngeliat pameran buku di fakultas sastra, pas KRL nyampe di stasiun Pondok Cina, kami berniat turun. Namun apa diyana?? Karena kami duduk di gerbong paling belakang dan kebetulan gerbong kami gak kebagian tempat untuk turun, jadi harus loncat...

Temen cowoq dah loncat, nyusul saya, tiba2... "tuiiiiiiiit...", peluit kereta melengking panjang, tanda segera berangkat. Walhasil temen ceweq yang notabene anak Binjai-Sumatera Utara, terbawalah oleh sang kereta. Tanpa mampu berbuat suatu apapun, kami yang kebetulan anak Jakarta, terbengong-bengong ria.

"Masya Allah, tuh anak ntar ngerti gimana cara balik gak ya??", triak kami berbarengan, setengah kuatir mbayangin ada seorang anak kampung bakal tersesat di rimba raya Jakarta, tanpa punya pengetahuan sedikitpun tentang ibukota.

Tanpa banyak cakap, kamipun segera melangkah menuju pintu keluar kampus, berharap temen kami "si Binjai", cukup cerdik 'tuk turun di stasiun berikutnya dan menuju kampus UI naik angkot. Tunggu punya tunggu, hingga setengah jam lebih, teman kami tidak terlihat batang hidungnya.

Akhirnya, kami memutuskan 'tuk balik ke stasiun Pondok Cina, siapa tahu teman kami sudah bersemayam di sana.

Namun, ternyata dia tetap tidak terlihat jua. Ya sudahlah, que sera sera, kamipun melanjutkan perjalanan menuju gedung sastra dan melupakan si "binjai".

Esok harinya, terjadi kegemparan di kampus, gara2 si "binjai" mengadu ke teman di asrama putri, bahwa kemaren dia ditinggal naek kereta oleh saya. Aduh biyuuung, koq tega bener saya ninggalin teman, anak daerah lagi?? Gak mungkin banget kaaan?

Sayapun menanyakan baik-baik kepada si "Binjai", "Emang kemaren kamu naek apa pas balik arah? Saya tunggu di halte depan kampus UI, kamu gak ada, saya cari di stasiun kamu juga gak ada." O..oo..rupanya benar, dia turun di stasiun berikutnya, tapi sambil nunggu kereta arah balik yang datang gak lama kemudian. Pantesan kami gak nemu dia. Lha wong, dia hanya celingak celinguk dari jendela kereta, ngeliat saya ada apa tidak di stasiun tempat kami terpisah tadi. Sedangkan saat itu saya nunggu dia di halte depan kampus.

Wah, cerita tentang KRL gak berakhir hanya sampai di situ. Pengalaman terheboh waktu saya baru melahirkan putri ketiga. Kebetulan kakak ipar datang berkunjung beserta anak-anaknya. Demi nyenengin ponakan yang datang jauh-jauh dari pelosok desa di timur Jawa, saya ajak mereka keliling Jakarta merasakan nikmatnya naek bis Transjakarta daaaan...naek KRL tentunya, gak jauh2 koq, cuman dari Stasiun Kota turun di Stasiun Juanda, karena kami mau menuju Monas setelah sebelumnya sholat jum'at di Mesjid Istiqlal.

Apa hebohnya?? Ya jelas heboh lah, lha wong waktu itu saya baru melahirkan seminggu dan my little princess masih orok merah (umur seminggu pula tentunya..hehehe) dah dibawa angin-anginan naek kendaraan umum pula... Kalo gak nekad, bukan Aisy namanya (pasti gitu deh komen kalian...hehehe )

Ternyata oh ternyata, hobi jalan-jalan saya terutama hobi naek turun moda transportasi umum, wal bil khusus KRL Jabotabek, telah menurun dengan sukses ke Si Sulung.  Gak nyangka lho, kalo dia sangat hafal dengan berbagai jenis Tipe Kereta yang notabene sebenernya barang rongsokan dari Jepang, jadwal perjalanan plus jalur alias rel track-nya..ckckck.

Memang semenjak setahun belakangan ini Si Sulung menjadi anggota Komunitas Pencinta Kereta Api, bahkan sering melakukan Solo JoyRide alias jalan-jalan mondar mandir sorangan, menikmati perjalanan dengan KRL Bogor-Jakarta-Bogor (kurang kerjaan banget yaa, persiiis seperti emaknya...hehe)

Lihat aja bukti perjalannnya nih, melalui tulisannya yang lumayan menarik bahkan lebih lengkap daripada tulisan iseng saya ini, di http://www.theamirsblog.co.cc/2012/11/crossing-cilebut.html

Suatu ketika kelak, saya ingin mengajak Si Sulung jalan-jalan ke Museum Kereta Api di Ambarawa, atau melihat Replika Kereta Mini (hmm..., tapi dimana yaaa??), serta menikmati perjalanan jauh menggunakan Kereta Executive (kalau yang ini mah janji ayahnya...).  Padahal dahulu setiap pulang ke Jawa Timur, kami selalu mempergunakan kereta api, mulai dari Argobromo Anggrek yang harganya selangit, hingga Matarmaja, yang cukup dengan lima puluh satu ribu rupiah, nyampe deh di Malang tepat waktu... :-)

Akhir kata...Bravo PT KAI, sebab hanya KRL lah komuter yang mampu memindahkan ribuan orang dalam waktu bersamaan menuju tempat yang berbeda beda dan hanya KRL lah jawaban terbaik bagi para penglajo yang hidup di seputaran ibukota serta hidupnya tergantung pada moda transportasi mumer (murah meriah) ini. SALUUUT!!

Tapiiiiiiiiiiii.......kapan ya kita punya KRL seperti di Jepang dan Perancis??? wallahu'alam...



sawangan, 21-10-10

1 komentar:

Indah Sulistyowati mengatakan...

Aih aih mak.... anak umur seminggu dah ngerasain semilir angin kereta. Hebring!!!! Seru dah kl ngomongin commline, ga da abis nye, he he

Posting Komentar